Bagaimana Bisnis Lain Dikenakan Pajak

Setiap jenis usaha dikenakan pajak yang berbeda.

S-Perusahaan
Korporasi S mengenakan pajak dengan cara yang mirip dengan kemitraan dibandingkan korporasi. Keuntungan dari perusahaan S dikenakan pajak kepada pemilik atas pengembalian pendapatan individu mereka.

LLC, Kemitraan, dan Kepemilikan Tunggal
LLC, kemitraan, dan kepemilikan perseorangan adalah entitas yang dapat diteruskan. Artinya IRS menganggap pendapatan bisnis sebagai pendapatan pribadi pemiliknya.

Pemiliknya kemudian dikenakan pajak secara langsung dan membayar pajak atas pengembalian pajak penghasilan pribadinya. Bentuk perpajakan ini berbeda dengan korporasi C yang pentingnya perencanaan pajak sendiri.

Apakah Pajak Berganda Adil?
Karena tidak ada orang yang suka dikenakan pajak sekali saja, banyak orang merasa bahwa pajak berganda tidak adil. Mereka yang menentang pajak berganda merasa pemerintah harus memungut pajak di tingkat perusahaan atau individu tanpa mengenakan pajak pada keduanya.

Namun ada pula yang merasa pajak berganda adalah hal yang adil. Mereka yang mendukung pajak berganda menyatakan bahwa karena kebijakan dividen ditetapkan di tingkat korporasi, jika suatu korporasi mempunyai kekhawatiran bahwa pemilik dan pemegang sahamnya akan dikenakan pajak dua kali, maka korporasi tersebut tidak boleh melakukan pembayaran dividen.

Korporasi C yang sudah mapan lebih rentan terhadap pajak berganda
Banyak perusahaan C yang lebih kecil atau kurang mapan tidak membayar dividen kepada pemegang sahamnya. Sebaliknya, mereka mengembalikan pendapatan (laba ditahan) ke perusahaan untuk pertumbuhan.

Perusahaan-perusahaan C yang lebih tua dan lebih mapan mengalami tingkat pertumbuhan yang lebih lambat. Mereka tidak perlu menggunakan uang itu untuk mengembangkan perusahaannya, sehingga mereka menggunakan sebagian dari pendapatan itu sebagai dividen kepada pemegang saham.

Korporasi C Terpisah dari Pemegang Sahamnya
Jika Anda menganggap korporasi dan pemegang sahamnya sebagai dua entitas yang terpisah. Korporasi hanya membayar pajak atas keuntungannya, seperti halnya pemegang saham hanya Pelatihan Perpajakan Online atas dividen yang diterimanya sendiri.

Selain itu, jika pemegang saham tidak perlu membayar pajak atas pendapatan dividennya, maka itu adalah satu-satunya jenis pendapatan yang tidak dikenakan pajak.

Perlakuan Pajak yang Menguntungkan
Selain itu, karena tarif pajak dan kredit pajak yang bervariasi, jika dividen memenuhi kriteria tertentu, dividen tersebut dapat diklasifikasikan sebagai “memenuhi syarat”. Menjadi “memenuhi syarat” terjadi ketika pemegang saham atau eksekutif perusahaan membeli dan memegang saham cukup lama untuk memenuhi tingkat dividen yang memenuhi syarat.

Akibatnya, pendapatan tersebut dikenakan perlakuan pajak yang diuntungkan. Jumlah yang dibayarkan kemudian bergantung pada tarif pajak individu, tetapi bisa 0%, 15%, atau 20%.

Karena alasan ini, sebagian besar eksekutif perusahaan memilih untuk mengambil saham daripada pembayaran langsung.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *